Hujan Berlian Terjadi di Dua Planet Ini, Bagaimana Bisa Ya?

- 7 Juli 2020, 10:41 WIB
Ilustrasi hujan berlian. /


GALAMEDIA - Hujan berlian kerap terjadi di dua planet, yakni Neptunus dan Uranus. Saat ini para peneliti sedang menyusun pengujian untuk membuktikan hipotesa bagaimana hujan berlian tersebut terjadi di Neptunus dan Uranus.

Menurut analisa sementara, peristiwa itu akibat atmosfer Neptunus dan Uranus yang banyak mengandung hidrogen, helium, dan sedikit metana. Sementara di bagian bawah lapisan atmosfer terdapat cairan sangat panas yang dan bertekanan tinggi ribuan kilometer di bawah permukaan planet yang dipenuhi es ini.

Bagian inti planet yang sangat panas dan bertekanan tinggi itu telah memisahkan senyawa hidrokarbon. Senyawa karbon lantas mengeras menjadi berlian dan tenggelam ke dalam inti planet.

Baca Juga: Gagalkan Rencana Sang Ibu yang Tak Mau Hamil, Bayi Lucu Ini Lahir dengan Alat Kontrasepsi di Tangan

Lalu mereka melakukan eksperimen menggunakan laser X-ray Linac Coherent Light Source (LCLS) untuk mengukur bagaimana proses hujan berlian ini terjadi. Mereka juga berharap percobaan ini bisa menemukan bagiamana karbon bisa berubah menjadi kristal berlian.

"Penelitian ini memberikan data bagaimana fenomena itu terjadi, sebab sangat sulit untuk dibuat model lewat komputer," jelas fisikawan plasma Mike Dunne, Direktur LCLS yang tidak terdaftar sebagai penulis laporan itu seperti dikutip Science Alert.

"Melalui laporan itu, kami ingin melihat bagaimana dua elemen itu terpisah, seperti melihat bagaimana mayonanaise kembali terpisah menjadi minyak dan cuka (bahan pembentuk mayonaisse)," lanjutnya.

Baca Juga: Ingin Menggelar Resepsi Pernikahan di Masa AKB Kota Bandung? Ini Dia Sejumlah Persyaratannya

Sebelumnya penelitian terkait hujan berlian sudah dilakukan di SLAC (Stanford Linear Accelerator Center) dan dipimpin oleh fisikawan Dominik Kraus menggunakan difraksi sinar-X.

Lebih lanjut Kraus mengatakan ia dan tim pertama-tama memanaskan dan menekan bahan untuk mereplikasi kondisi di dalam Neptunus pada kedalaman sekitar 10.000 km.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X