Biden dan Sekjen PBB Berbicara Bahas Kemitraan untuk Tangani Pandemi Covid-19 dan Iklim

- 1 Desember 2020, 14:32 WIB
Joe Biden menolak debat capres jika Trump Masih Positif Covid-19 /

GALAMEDIA - Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden pada Senin 30 November 2020, berbicara dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membahas perlunya "kemitraan yang diperkuat" untuk menangani pandemi Covid-19 dan perubahan iklim, kata tim transisi Biden.

Pandemi Covid-19 dan perubahan iklim merupakan dua area di mana Presiden Donald Trump menghindari pendekatan multilateral.

Trump menyebut perubahan iklim sebagai "tipuan" dan pada 2017 menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan global untuk mengatasi perubahan iklim -- suatu keputusan yang mulai berlaku pada 4 November. Joe Biden telah berjanji untuk AS bergabung kembali dengan perjanjian tentang penanganan perubahan iklim tersebut, yang telah disepakati pada 2015.

Baca Juga: Don't Miss It! Ini Tanggal Comeback dan Rilis Paling Layak Tunggu K-Popers di Bulan Desember

Trump juga memotong pendanaan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan juga mengumumkan rencana Amerika Serikat untuk menarik diri dari badan global tersebut -- suatu keputusan yang akan berlaku pada Juli tahun depan.

Trump menuduh WHO menjadi boneka China di tengah pandemi virus corona. Namun, Biden mengatakan dia akan membatalkan keputusan Trump yang mengeluarkan AS dari WHO.

"Biden dan Guterres juga membahas upaya untuk menangani kebutuhan kemanusiaan; memajukan pembangunan berkelanjutan; menegakkan perdamaian dan keamanan dan menyelesaikan konflik; dan mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia," kata tim transisi Biden dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Saking Nyenyak Tidur, Deden Tidak Tahu Warungnya Alami Kerusakan Akibat Tertimpa Longsor

Biden mengungkapkan keprihatinan yang mendalam kepada Guterres tentang meningkatnya kekerasan di Ethiopia dan risiko yang ditimbulkan kepada warga sipil.

Halaman:

Editor: Kiki Kurnia


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X