Berada di Tingkat Sedang, BPBD Cimahi Siap Antisipasi Bencana Longsor dan Angin Puting Beliung

- 1 Desember 2020, 15:53 WIB
Wakil Wali Kota Cimahi, Ngatiyana membuka kegiatan Focused Group Discussion penyusunan IKD Kota Cimahi tahun 2020 yang berlangsung di Aula gedung B Pemkot Cimahi Jln. Demang Hardjakusumah, Selasa (1/12). /LAKSMI SRI SUNDARI/GM

GALAMEDIA - Kota Cimahi berada dalam kategori sedang tingkat kerawanan bencana pada pengukuran Indeks Ketahanan Daerah (IKD). Untuk itu Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Cimahi tetap mengantisipasi terjadinya bencana alam di wilayahnya, seperti angin puting beliung dan longsor.

IKD sendiri adalah instrumen untuk mengukur kapasitas daerah, dengan asumsi bahwa bahaya atau ancaman bencana dan kerentanan di daerah tersebut kondisinya tetap. Dari IKD, maka setiap kabupaten/kota mampu mengetahui apa saja upaya yang sudah dilakukan, dan langkah tindak lanjut yang perlu dilakukan untuk menurunkan risiko.

"IKD Cimahi ini tingkat kerawananya masih di posisi sedang, dengan nilai 120 di tahun terakhir. Hasil dari teman-teman SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah), dan stakeholder terkait sudah diramu, dan mungin khari ini akan disampaikan oleh narasumber," ungkap Kepala Pelaksana BPBD Kota Cimahi, Asep Bahtiar di sela kegiatan Focused Group Discussion penyusunan IKD Kota Cimahi tahun 2020 yang berlangsung di Aula gedung B Pemkot Cimahi Jln. Demang Hardjakusumah, Selasa 1 Desember 2020.

Baca Juga: Begini Cara Hapus Suntuk Selama di Rumah

Asep mengatakan, penentuan kategori sedang tingkat kerawanan bencana tersebut berdasarkan diskusi dan pengukuran terhadap 71 indikator.

"Dari 71 indikator ini, ada 284 pertanyaan yang terangkum dan tersebar di SKPD terkait kebencanaan, seperti Satpol PP, Dinas Sosial, dan Dinas Pekerjaan Umum. Termasuik kejadian bencana selama tahun ini akan menjadi salah satu pertanyaan dalam 71 indikator tersebut," bebernya.

Runutan untuk menentukan IKD tersebut kata Asep, setelah kuisioner dibagikan sesuai data yang ada, nanti pihak BPBD Kota Cimahi mengirimkannya ke BPBD provinai untuk verifikasi.

"Setelah itu diserahkan ke BNPB pusat di Jakarta. Awal tahun depan akan keluar indeks resiko bencananya di Cimahi ini, apa sedang atau kecil," ujarnya.

Baca Juga: Ini Jadwal Lengkap Putaran Ketiga Piala FA, Arsenal Akan Dijajal Newcastle United

Halaman:

Editor: Kiki Kurnia


Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X