Pernyataan Habib Rizieq Membuatnya Tercengang, Rocky Gerung: Mudah-mudahan Direkam Intelijen

- 3 Desember 2020, 20:53 WIB
Pengamat Politik Indonesia, Rocky Gerung. /Youtube.com/Rocky Gerung Official.


GALAMEDIA - Habib Rizieq Shihab menjadi pembicara utama pada dialog nasional 100 ulama dan tokoh yang digelar Persaudaraan Alumni (PA 212), Rabu 2 Desember 2020.

Dalam kesempatan itu, Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) mengulas konsep revolusi akhlak dengan menautkan pada kelima sila Pancasila.

Dalam menguraikan gagasan revolusi akhlak, Habib Rizieq mengawalinya dengan tiga sendi persaudaraan yakni persaudaraan kemanusiaan atau ukhuwah basyariyah, persaudaraan kebangsaan atau ukhuwah wathoniyah serta persaudaraan keagamaan atau ukhuwah islamyah.

Habib Rizieq Shihab./
Habib Rizieq Shihab./ Front TV

Pernyataan Habib Rizieq tersebut cukup membuat pengamat politik Rocky Gerung tercengang. Menurutnya, pernyataan Habib Rizieq dalam reuni 212 secata daring itu menunjukkan dirinya paham dengan situasi kebangsaan dan mengakui Indonesia ini milik semua golongan.

Menurut Rocky, Habib Rizieq telah membungkam mereka yang menstigmakan tokoh FPI itu sebagai sosok radikal fundamental.

“Dia uraikan satu hal mungkin orang menjadi perlu pelajari, Habib Rizieq tidak memosisikan diri secara eksklusif. Dia menyebut berbagai elemen dalam perjuangan mendirikan Indonesia, bukan hanya Islam, ada agama lain, etnis lain, tadi itu kuliah universitas kebangsaan," kata Rocky saat berbincang-bincang dengan  Hersubeno Arief pada kanal YouTube Rocky Gerung Official dikutip Kamis 3 Desember 2020.

"Dia mengatakan ini tak boleh pecah karena beda agama, etnisitas atau hal semacam itu,” lanjutnya.

Baca Juga: Iwan Fals Sebarkan Kabar Buruk: Bagaimana Nasib Kita?

Ia mengharapkan ulasan Habib Rizieq soal konsep revolusi akhlak yang berkaitan dengan kelima sila Pancasila itu bisa menjadi bahan bagi intelijen untuk melihat lebih jujur siapa tokoh FPI itu.

“Habib Rizieq menerangkan fungsi Pancasila satu persatu dengan dalam kendati singkat sehingga Habib Rizieq begitu mengerti untuk merekatkan bangsa ini dengan Pancasila, sehingga opini ini mudah-mudahan direkam aparat intelijen untuk dijadikan bahan menilai siapa sebenarnya Habib Rizieq,” tuturnya.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X