Kurang Sinergi, Bupati Beberkan Kenapa Kabupaten Ciamis Berada di Zona Merah Covid-19

- 14 Januari 2021, 15:04 WIB
Bupati Ciamis saat memimpin raat evaluasi covid19 /Humas Kabupaten Ciamis

GALAMEDIA - Para petugas Kesehatan dalam hal ini Kepala Puskesmas harus lebih bersinergi dengan Satgas Covid-19, baik di tingkat Kecamatan maupun di tingkat Desa dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid -19.

Hal tersebut disampaikan Bupati Ciamis Herdiat Sunarya pada rapat evaluasi penanganan covid-19 bersama para Kepala Puskesmas se-Kabupaten Ciamis di Aula Adipati Kusumadiningrat Setda Kabupaten Ciamis, Kamis 14 Januari 2021.

Dikatakan Bupati, ada 4 (empat) kriteria yang membuat Kabupaten Ciamis saat ini berubah menjadi zona (level) merah, di antaranya yaitu jumlah kematian tidak lebih rendah dari rata-rata nasional, tingginya angka penularan, angka kesembuhan di bawah rata-rata nasional dan tempat isolasi ketersedianya kurang memenuhi.

"Disamping itu semua, saya kira rendahnya angka kesembuhan yang terkonfirmasi positif covid-19 di Kabupaten Ciamis adalah tidak adanya laporan dari pasien yang sudah sembuh, entah itu dari pihak satgas covid-19 maupun dari pasien. Sehingga itu salah satu yang harus kita evaluasi," Jelasnya.

Baca Juga: Terima Rp300 Ribu BST Kemensos, Asep dengan Kursi Rodanya Sumringah

Bupati berharap kepada pihak puskesmas se-Kabupaten Ciamis untuk bisa lebih berkoordinasi dengan satgas covid-19 di tingkat Kecamatan dan Desa terkait laporan data kasus positif Covid-19, data kematian, maupun laporan data kesembuhan pasien covid-19.

"Saya tahu, tenaga medis sudah lelah dan mungkin ada perasaan takut juga, maka saya sangat mengapresiasi dan berikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada bapak dan ibu para tenaga medis termasuk yang di Puskesmas atas kinerja yang sebetulnya memang itu semua tidak mudah, dan bahkan berbahaya," ungkapnya.

Terkait vaksinasi, Ia menjelaskan bahwa jumlah vaksin yang direncanakan di tahap pertama sebanyak 3800 dosis. Sementara berdasarkan hasil laporan yang diterima kemarin vaksin dari Provinsi Jawa Barat baru sekitar 2700 dosis.

Baca Juga: Heboh Raffi Ahmad Ikut Pesta Tanpa Protokol Kesehatan, 'Jujur Itu Murni Karena Keteledoran Saya'

Halaman:

Editor: Kiki Kurnia


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X