Kaum Radikal Sekuler Prancis Menuntut Perubahan Alquran, Hidayat Nur Wahid: Indonesia?

- 13 Februari 2021, 14:12 WIB
Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid.
Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid. //Fraksi PKS

GALAMEDIA – Salah satu aspek dalam Manifesto Perancis yang diprakarsai oleh kaum radikal di negeri itu mensyaratkan agar Alquran diubah.

Perubahan ini ditujukan untuk menghilangkan ajaran anti-semitisme dalam Alquran. Tujuannya agar dapat didefinisi ulang oleh Konsili Vatikan II dan Nostra Aetate terkait masalah hubungan antara Gereja Katolik, Yahudi, dan Muslim.

Baca Juga: Usai Obok-obok Wuhan, WHO Segera Beberkan Asal Usul Covid-19

Selain itu, perubahan ini ditujukan untuk menghilangkan konflik antara Palestina dengan Israel dari hubungan Islam dan Yahudi.

Namun dibalik tujuannya tersebut, ternyata manifesto ini memiliki misi untuk memfitnah Alquran yang telah memerintahkan untuk melakukan pembunuhan terhadap kaum Yahudi dan Kristen.

Pada dasarnya, manfesto tersebut merupakan bagian dari rencana politik Prancis.

Penetapan manifesto diharapkan agar tidak ada orang beragama yang dapat melakukan kejahatan berdasarkan pada ayat-ayat suci.

Baca Juga: PDIP Imlekan Bareng Banteng, Charles Honoris: Banyak Partai Berasaskan Pancasila Hanya PDIP yang Konsisten

Selain itu, manifesto ini juga diharapkan akan membentuk "Islam ala Prancis".

Halaman:

Editor: Lucky M. Lukman


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X