Konsisten Tolak UU Cipta Kerja, Buruh Jawa Barat Bakal Gelar Aksi

- 2 Maret 2021, 16:47 WIB
Para peserta FGD 'Menyikapi Regulasi Baru Dalam Bidang Ketenagakerjaan' di Hotel 88 Bandung, Jln. Kopo, Kota Bandung, Selasa, 2 Maret 2021. /Rio Ryzki Batee/Galamedia News/

GALAMEDIA - Gabungan serikat dan pekerja Jawa Barat meminta pemerintah menunda pemberlakuan UU Cipta Kerja termasuk Peraturan Pemerintah (PP) turunannya.

Mengingat Undang-Undang tersebut, masih belum ada hasil keputusan pengujian oleh Mahkamah Konstitusi (MK).

Ketua SPSI Jawa Barat, Roy Jinto mengatakan Serikat Pekerja dan Serikat Buruh yang ada di Jawa Barat secara konsiten tetap menolak UU Cipta Kerja termasuk PP turunannya.

"Kita akan melakukan  uji formil dan materil tentang PP turunan Cipta Kerja. Kemudian kita juga akan melakukan aksi dalam waktu dekat, tentu dengan memperhatikan protokol kesehatan,"  ujarnya pada FGD 'Menyikapi Regulasi Baru Dalam Bidang Ketenagakerjaan' di Hotel 88 Bandung, Jln. Kopo, Kota Bandung, Selasa, 2 Maret 2021.

Baca Juga: Kejatuhan AHY Tinggal Tunggu Waktu? Andi Arief Kaget, Beredar Percakapannya Desak Ibas Gelar KLB Demokrat

"Dalam menyampaikan aspirasi agar pemerintah menunda pelaksanaan UU Cipta Kerja termasuk PP turunannya. Karena sampai saat ini MK belum memutuskan pengujian undang-undang Cipta Kerja yang diajukan Serikat Pekerja/ Serikat Buruh," ungkapnya

Menurutnya dengan belum adanya keputusan dari MK, maka pihaknya meminta pemerintah menunda pemberlakuan UU Cipta Kerja.

Karena pihaknya khawatir, jika nanti ada putusan MK yang membatalkan beberapa pasal dalam UU Cipta Kerja, maka PP  tidak akan berlaku.

"Karena negara ini negara hukum dan menghormati proses hukum, maka PP ini harus ditunda. Dan hasil diskusi FGD ini kita akan bersurat kepada Presiden dan Menteri termasuk DPR, untuk meminta penundaan pelaksanaan sampai dengan putusan Mahkamah Konstitusi dikeluarkan," terangnya.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X