Pelaku UMKM Indonesia Sulit Menembus Pasar Global, Ini Dia Penjelasan Menkeu Sri Mulyani dan Lima Kendalanya

- 20 April 2021, 11:57 WIB
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati:
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati: /

GALAMEDIA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan lima kendala yang menjadi penyebab sulitnya pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) untuk menembus pasar global.

“UKM memiliki berbagai persoalan di dalam meningkatkan kinerja dan daya saing terutama untuk mendukung eskpor,” kata Menkeu Sri Mulyani dalam konferensi daring bertajuk ‘500K Eksportir Baru Memacu Ekspor UKM’ di Jakarta, Selasa 20 April 2021.

Menkeu mengungkapkan masalah legalitas, minimnya pengetahuan mengenai NPWP, pentingnya nomor induk usaha, Hak Kekayaan Intelektual (HAKI), izin prosedur ekspor impor, izin usaha, hingga sertifikasi keamanan pangan, serta sertifikasi halal merupakan pekerjaan rumah bagi pemerintah yang harus segera diselesaikan untuk mendukung eksositem eskpor.

“Ini PR (pekerjaan rumah) bagi pemerintah untuk menyederhanakan, namun bagi UKM untuk harus memperhatikan legalitas dari usahanya,” jelas Menkeu.

Baca Juga: Geram Atas Aksi Joseph Paul Zhang Mengaku Nabi dan Menghina Islam, Tifatul Sembiring: Waras Nggak Ni Orang?

Kendala kedua, sulitnya akses UKM untuk mendapatkan pembiayaan dan minimnya utilisasi dari program penugasan khusus ekspor.

“UKM kita memiiki agunan dan modal yang terbatas, selalu dihadapkan pada suku bunga tinggi serta proses dan waktu yang lama dan minimnya akan pembukuan. Pemerintah terus berupaya menurunkan suku bunga untuk UKM,” ungkap Sri Mulyani.

Kemudian persoalan ketiga, lanjut Sri Mulyani, masalah pendampingan dalam meningkatkan Sumber Daya Alam (SDM) dan tata kelola perusahaan yang sangat menentukan peningkatan daya saing produk.

Lalu pada area produksi, minimnya standar produk yang sesuai standar global turut menjadi penghalang UKM menembus pasar global.

Halaman:

Editor: Kiki Kurnia


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X