Tak Mau Arab Saudi Bergantung pada Minyak, Putra Mahkota Mohamed bin Salman Buat Strategi Baru

- 1 Juli 2021, 08:30 WIB
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman.
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman. /

"Strategi ini memungkinkan kami untuk mencapai kapasitas lebih dari 40 juta kontainer per tahun," ujarnya.

Di bidang transportasi kereta api, lanjut dia, kerajaan akan meningkatkan jumlah rel kereta api dari 5.330 kilometer saat ini menjadi 8.080 km.

Proyek pengembangan kereta api ini juga termasuk di dalamnya proyek "jembatan darat" yang akan membentang lebih dari 1.300 km dan menghubungkan pelabuhan Kerajaan di pantai Teluk Persia dengan yang ada di pantai Laut Merah.

Selain tujuan konektivitas, ada juga tujuan lingkungan yang dikejar kerajaan yang berpusat di kota Riyadh ini.

Baca Juga: Megawati Instruksikan MPR Fraksi PDIP Amandemen UUD 1945, Ini yang Jadi Sorotan

Kerajaan pun menargetkan akan mulai mengurangi konsumsi bahan bakar hingga 25% dan menyediakan solusi cerdas untuk tantangan transportasi melalui adopsi teknologi global mutakhir dan inovatif.

Setelah program tersebut berjalan, Arab Saudi akan meningkatkan pendapatan sektor non-minyak menjadi sekitar US$ 12 miliar per tahun atau setara Rp 174 triliun pada tahun 2030.

"Kami bangga dengan prestasi yang dibuat di bawah kepemimpinan (Raja Salman)," tambah MBS

"Dan kami berencana untuk bergerak maju untuk mencapai lebih banyak lompatan yang menguntungkan negara kami dan memajukan posisi terdepannya di dunia dengan meningkatkan upaya dan mencapai lebih banyak kesuksesan yang didukung oleh orang-orang kami yang sangat ambisius," tandasnya.***

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x