Ekonom INDEF Kritik Penanganan Covid-19: Indonesia Sakit Namun Ekonomi Disuruh Lari, Harusnya Lockdown  

- 1 Agustus 2021, 20:58 WIB
Foto ilustrasi suasana lockdown
Foto ilustrasi suasana lockdown /Pixabay/ Queven

 

 

GALAMEDIA – Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Didik Junaidi Rachbini turut menyoroti penanganan Covid-19 di Indonesia khususnya dalam sektor ekonomi.

Didik menilai, anggaran program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang diluncurkan pemerintah untuk mengatasi dampak Covid-19 tidak efektif. Menurutnya anggaran PEN justru tidak mengubah apapun dari krisis yang terjadi.

Rektor Universitas Paramadina Jakarta ini menjelaskan, anggaran PEN dipatok sangat besar, yakni sekitar Rp 600 – 700 triliun, namun realitanya penyebaran Covid-19 masih tinggi bahkan menjadi juara dunia.

Sementara pertumbuhan ekonomi juga tak kunjung membaik ke arah positif.

“Pembiayaan PEN dan Covid ini cukup besar, Rp 600 - 700 triliun, untuk pulihkan ekonomi sekaligus untuk tangani Covid. Tapi sekarang hasilnya malah Covid-nya juara dunia, tidak selesai selesai. Lalu, pertumbuhan ekonominya juga tetap rendah. Ini adalah kegagalan penanganan pandemi,” katanya dalam webinar, Minggu, 1 Agustus 2021.

Baca Juga: Kebijakan Pengunjung Wajib Vaksin Masuk Mal, Ali Syarief: Potret Indonesia Dalam Kegelapan  

Didik berpandangan, sejak awal pandemi seharusnya pemerintah mengambil keputusan lockdown bukan justru beralasan tidak mampu membiyai lockdown.

Karena kata dia, anggaran bantuan sosial pun sangat banyak, sehingga Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak perlu takut lockdown.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X