Tetapkan Traffic Separation Scheme, Indonesia Catat Sejarah

- 30 Juni 2020, 08:55 WIB
dok Pusat Hidrografi dan Oseaografi TNI AL.


GALAMEDIA - Pemerintah Indonesia telah mencatat sejarah sebagai negara kepulauan pertama yang menetapkan Traffic Separation Scheme (TSS) di Selat Sunda dan Selat Lombok, sebagai bagian dari Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI).

Hal itu sesuai dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS 1982) yang telah diadopsi oleh IMO dan akan mulai berlaku pada 1 Juli 2020 dalam publikasi IMO COLREG.2/Circular.74 dan SN.1/Circular tanggal 14 Juni 2019.

Kepala Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL, Laksamana Muda TNI Dr. Ir. Harjo Susmoro, S.Sos, S.H., M.H. di Mako Pushidrosal, Ancol Timur Jakarta, dalam rilis yang diterima www.galamedia.pikiran-rakyat.com, Selasa 30 Juni 2020, menuturkan, penetapan TSS di perairan Selat Sunda dan Selat Lombok akan meningkatkan jaminan keamanan dan keselamatan navigasi pelayaran serta perlindungan lingkungan laut disekitarnya.

Baca Juga: Pasca Bentrokan, 59 Aplikasi Seluler Asal China Diblokir India

“Selat Sunda dan Selat Lombok adalah bagian dari empat choke-point yang terletak di Indonesia selain Selat Malaka dan Selat Makassar sebagai jalur pelayaran internasional dari sembilan choke-point yang ada dunia. Selain itu, keberadaan TSS akan mempermudah pemantauan lalu lintas pelayaran yang melewati  dua dari sembilan choke-point dunia tersebut” kata Kapushidrosal.

dok
dok

Terkait dengan implementasi TSS tersebut, Pushidrosal telah menerbitkan Berita Pelaut Indonesia  (Notices to Mariners) ID NM Week 40 Oktober 2019 dan juga Peta Laut Indonesia edisi baru baik peta kertas maupun elektronik (Electronic Navigational Charts ) nomor 170 dan 291.

Dari data distribusi peta laut yang ada di Pushidrosal sampai dengan bulan Mei 2020, telah tercatat lebih dari 1500 kapal-kapal di seluruh dunia telah menggunakan peta laut edisi baru tersebut. Hal ini menunjukan bahwa dunia telah menyadari bahwa TSS Selat Sunda dan Selat Lombok akan segera di implementasikan dalam waktu dekat.

Baca Juga: Via Vallen Kena Musibah, Mobil Mewahnya Dibakar Orang Tak Dikenal

Selain itu, Pushidrosal juga telah membantu Ditjen Perhubungan Laut dalam rangka kesiapan operasional VTS dengan memberikan bantuan instalasi peta elektronik serta mentoring pengetahuan nautika khususnya membaca peta laut kepada operator VTS di Selat Sunda dan Selat Lombok.

Kapushidrosal menjelaskan, sebelum diadopsinya TSS oleh IMO pada Sidang sesi ke-101 Maritime Safety Committee  pada tanggal 10 Juni 2019, Pushidrosal telah mempersiapkan rencana penetapan TSS tersebut dengan melaksanakan survei  hidrografi  pada tahun 2016 hingga  2017  di Selat Sunda dan Selat Lombok.

“Survei tersebut untuk mendapatkan cakupan penuh batimetri dan data hidro-oseanografi lainnya yang diperlukan menggunakan metode dan peralatan modern dari KRI RIGEL 933 dan KRI SPICA 934, tidak hanya untuk bahan studi dan desain TSS  tetapi juga untuk memberikan tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap navigasi internasional di kedua Selat tersebut” ujarnya.

Halaman:

Editor: Dadang Setiawan


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X