Massa Apel Siaga Ganyang Komunis Tuntut Inisiator RUU HIP Diproses Hukum

- 5 Juli 2020, 16:12 WIB
Massa Apel Siaga Ganyang Komunis di Lapangan Ahmad Yani, Jakarta, Ahad (5/7/2020). /

GALAMEDIA - Massa Apel Siaga Ganyang Komunis menuntut inisiator Rancangan Undang-undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) diproses secara hukum. Pasalnya, kehadiran rancangan tersebut telah membuat gaduh dan berpotensi memecah belah bangsa.

"Inisiatornya harus segera diproses secara hukum. Penegak hukum harus segera menyelidiki, kalau memang terbukti melanggar UU, ya, harus dipidanakan. Kalau ternyata bukan pribadi tapi merupakan ormas atau partai atau lembaga, ya, harus dibubarkan. Karena berupaya mengubah Pancasila," kata  Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif dalam Apel Siaga Ganyang Komunis di Lapangan Ahmad Yani, Kebayoran Lama, Jakarta, Ahad (5/7/2020).

Ia pun mengancam bakal mengerahkan massa yang lebih banyak jika tuntutan pihaknya yakni dicabutnya RUU HIP dari Program Legislasi Nasional (Prolegnas) tidak dipenuhi. Perubahan nama RUU, lanjut dia, sama sekali tidak mengubah akar persoalan.

Baca Juga: Jabar Intens Lacak Kontak Erat Pasien Covid-19, Pegawai BPSDM Sudah Dites

"Kalau ini belum dipenuhi, kami akan berjuang. Bahkan, kami akan menyiapkan aksi yang jauh lebih besar dari aksi yang pernah kita lakukan untuk menyelamatkan Pancasila dan menyelamatkan kesatuan negara Indonesia," katanya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengaku bahwa RUU HIP diusulkan oleh fraksi partainya di DPR.

Belakangan usulan RUU HIP ini mengundang pro dan kontra di masyarakat. Sehingga, Hasto menyebut pihaknya membuka dialog dengan siapa pun. Menurutnya, RUU HIP saat ini masih berupa rancangan, sehingga bisa diubah.

Baca Juga: Perpres Belum Keluar, Nasib 51.293 Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja Masih Digantung

"Maka dengan rancangan undang-undang yang kami usulkan, PDI Perjuangan tentu saja membuka dialog," kata dia dalam webinar berjudul "Jas Merah: Jangan Sekali-kali Meninggalkan Sejarah, Ciptakan Sejarah Positif Bagi Bangsa" dalam Rangka Peringatan Bulan Bung Karno 2020, Ahad (28/6/2020) malam.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X