10 Juta Masker Produk UMKM di Jabar Diborong Pemprov Jabar

- 8 Juli 2020, 10:52 WIB
PEKERJA menyelesaikan pembuatan masker kain dengan motif batik di Rumah Batik Komar, Jln. Cigadung, Kota Bandung, Selasa (21/4/2020). Sejak pandemi Covid-19 banyak permintaan masker kain batik dari konsumen, masker kain batik tersebut dihargai Rp. 100 ribu dengan isi 5 pcs masker batik dan 20 ribu untuk didonasikan buat terdampak Covid-19. /Darma Legi/

GALAMEDIA - Bagian dari upaya untuk membantu para pelaku usaha sektor UMKM di Jawa Barat (Jabar) yang terpuruk akibat terdampak Covid-19, Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat membeli 10 juta masker produk UMKM.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Provinsi Jawa Barat, Kusmana Hartadji mengatakan, pembelian masker produk UMKM ini akan dibagi menjadi dua tahap, masing-masing tahap pertama masker yang dibeli sebanyak 2 juta masker dari 200 UMKM dengan masing-masing UMKM 10.000 masker yang nilai pengadaannya mencapai Rp50 juta per UMKM

“Tahap pertama ini sudah dilakukan dan masker sudah didistribusikan  ke lembaga, dinas, pasar, pesantren dan lainnya,” kata Kusmana, Selasa 7 Juli 2020. 

Baca Juga: Mirip Manchester City yang Menyamar, Chelsea Rilis Jersey Arctic Blue Suporter The Blues Meradang

Menurut Kusmana, untuk tahap kedua Pemdaprov Jawa Barat akan memesan sebanyak 8 juta masker dari sekitar 400-500 UMKM di Jawa Barat dengan spesifikasi masker berbeda dengan pemesanan tahap pertama.

"Untuk ahap kedua ini melibatkan pabrikan untuk memenuhi kapasitas produksi dan spesifikasi yang berbeda dari masker ke bentuk scuba (selam) agar lebih kekinian dan diminati generasi muda,” ucapnya.

Kusmana mengaku, respons UMKM atas stimulus ekonomi ini cukup positif dalam upaya untuk membantu UMKM bangkit kembali setelah terpuruk akibat pandemi Covid-19

"Tanggapan dari UMKM bagus ya. Minimal tukang jahit tertolong, produksi bangkit lagi, yang kerja juga tertolong dan ada keuntungan,” ujarnya.

Baca Juga: Usep Romli, Pengarang Sastra Sunda Itu Telah Berpulang

Halaman:

Editor: Kiki Kurnia


Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X