Ahli Strategi Gedung Putih Sebut Intelijen AS dan MI-6 Sedang Kumpulkan Bukti Soal Corona di Wuhan

- 14 Juli 2020, 02:20 WIB
Instutut Virologi Wuhan. /


GALAMEDIA - Pengakuan Ahli Virologi, Dr Li-meng Yan yang melarikan diri dari China ke Amerika Serikat (AS) langsung direspons cepat pihak Gedung Putih dengan mengumpulkan bukti terkait kebocoran labotarium Wuhan dan permainan kotor WHO (Organiasi Kesehatan Dunia) dan China.

Steve Bannon, yang merupakan kepala strategi Gedung Putih di bawah kepemimpinan Donald Trump mengklaim para pembelot "sedang membalikkan bukti".

Steve mengatakan sejumlah ahli dari sebuah laboratorium China memiliki kecurigaan terkait wabah virus corona. Hal itu dilaporkan sebagai "pembelot oleh pemerintah China". Saat ini mereka berada di tangan dinas intelijen Barat, menurut sumber yang dekat dengan Donald Trump.

Baca Juga: Kelaparan Lebih Berbahaya dari Virus Corona, Angka Kematian per Harinya Jauh Lebih Tinggi

Steve Bannon mengatakan kepada The Mail pada Ahad (12/7/2020), mata-mata sedang membangun sebuah kasus terhadap Beijing dengan dasar bahwa pandemi global disebabkan oleh kebocoran dari Institute of Virology di Wuhan.

Laboratorium P4 di Institut Virologi terletak di Wuhan, yang merupakan pusat penyebaran Covid-19 ketika pandemi dimulai. Sebanyak 24 ilmuwan dapat bekerja di dalam laboratorium P4, yang mempelajari coronavirus kelelawar.

Laboratorium patogen di Institut Virologi Wuhan dibangun pada 2015 dan mulai beroperasi pada Januari 2018. Sekarang, Bannon juga menuduh keputusan Partai Komunis China selanjutnya adalah "pembunuhan pra-meditasi".

Dia berkata, "Saya tahu bahwa beberapa pembelot bekerja dengan FBI di sini untuk membocorkan apa yang terjadi di China."

Baca Juga: Kendaraan Tak Pernah Diisi Bensin Penuh, Awas Lho Hati-Hati

Dia juga mengatakan bahwa Institut Wuhan dijalankan dengan sangat buruk dan salah urus. Laboratorium tersebut dikatakan menjadi pusat kecurigaan setelah wabah corona, meskipun pemerintah China telah menyebut klaim itu sebagai 'teori konspirasi'

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X