Puji Langkah Boris Johnson Soal Aneksasi Israel, Diplomat Palestina: Perjelas Dia Bukan Trump

- 2 Agustus 2020, 07:22 WIB
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. /


GALAMEDIA - Para pemimpin Palestina terkesan dengan sikap tegas Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengambil langkah melawan aneksasi Israel. Mereka berharap untuk bisa bekerja dengannya dan para pemimpin Eropa lainnya dalam negosiasi di masa depan.

Husam Zomlot, Kepala Misi Diplomatik Palestina di Inggris, mengatakan kepada Telegraph bahwa intervensi Johnson memaksa Israel untuk mundur pada rencana aneksasi Tepi Barat bulan lalu.

Pada awal Juli, dengan tanggal aneksasi awal yang diusulkan Israel semakin dekat, Johnson menulis sebuah artikel di sebuah surat kabar Israel yang mendesak pemerintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk meninggalkan aneksasi dengan alasan bahwa itu akan menjadi pelanggaran besar hukum internasional.

Baca Juga: Kalau Bisa Jangan Pulang Dulu ke Jakarta Hari Ini, Jakarta-Cikampek Padat!

"Sebagai teman seumur hidup, pengagum dan pendukung Israel," tulisnya, "Saya takut proposal ini akan gagal dalam tujuannya mengamankan perbatasan Israel dan akan bertentangan dengan kepentingan jangka panjang Israel sendiri."

Zomlot merayakan intervensi ini, yang sangat menyiratkan akan ada konsekuensi konkret jika Israel melanjutkan rencana tersebut.

"Perdana Menteri Johnson adalah salah satu yang paling aktif di Eropa dan di seluruh dunia dalam mengatakan kepada Israel, jangan lakukan ini - semua cara untuk menulis artikel, memberi tahu mereka bahwa kami sangat mencintaimu, tetapi jangan menjelekkan pengalaman itu."

Dia menambahkan, "Secara praktis, itulah pesannya, bahwa pencaplokan adalah masalah yang akan membawa konsekuensi dan akan memengaruhi Israel dan hubungan kita."

Baca Juga: Jutaan Dokter dan Perawat di Filipina Angkat Bendera Putih Ngaku Kalah Perang dari Virus Corona

Pernyataan Johnson, kata Zomlot, memperjelas bahwa dia dan para pemimpin dunia lainnya adalah "bukan Trump," dan bahwa mereka tidak akan menundukkan rakyat Palestina pada "pemerintahan hutan" dengan membiarkan aneksasi terus berlanjut.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X