Bidik Infrastruktur Libanon, Pejabat Militer Israel Ngaku Tak Berniat Serang Duluan Hizbullah

- 2 Agustus 2020, 19:50 WIB
Kendaraan lapis baja dan howitzer self-propelled 155 mm dikerahkan di Galilea Atas di Israel utara di perbatasan dengan Lebanon pada 27 Juli 2020. (AFP Photo) /


GALAMEDIA - Israel tidak berniat melakukan serangan pendahuluan terhadap organisasi militan Syiah Libanon Hizbullah di tengah ketegangan baru-baru ini di sepanjang perbatasan. Demikian disampaikan seorang pejabat militer Israel kepada Al Jazeera pada Ahad 2 Agustus 2020.

Pejabat itu mengatakan, "Israel tidak berjuang untuk konfrontasi dengan Hizbullah, dan prioritas utama kami adalah mencegah pemekaran Iran di Suriah,".

Ia menambahkan bahwa Israel akan "Dengan terpaksa bereaksi terhadap setiap serangan oleh Hizbullah, dan targetnya juga akan menjadi infrastruktur di Lebanon."

Baca Juga: Hadirkan 'Penemu dan Produsen' Obat Covid-19, Penyanyi Anji Kembali Diserang Sana-Sini

Dia menambahkan bahwa kesiapsiagaan di sepanjang perbatasan akan berlanjut "Selama diperlukan."

Namun, Unit Juru Bicara Angkatan Darat Israel membantah komentar itu. Dilansir Haaretz, Ahad 2 Agustus 2020, ia mengatakan militer "siap untuk setiap skenario".

Ketegangan baru-baru ini meletus di sepanjang perbatasan Israel-Lebanon setelah pembunuhan seorang operasi Hizbullah di Suriah, yang kematiannya disebabkan oleh serangan Israel di dekat Damaskus dua pekan lalu.

Baca Juga: Citra Satelit Memperlihatkan Rencana Keji China

Pekan lalu, tentara Israel mengatakan telah menggagalkan upaya Hizbullah untuk menyusup ke Israel, menambahkan bahwa semua penduduk daerah perbatasan telah diperintahkan di dalam ruangan selama satu jam setelah adu tembakan artileri antara kedua belah pihak.

Hizbullah membantah dalam sebuah pernyataan akun Israel, mengatakan pihaknya tidak terlibat dalam bentrokan atau tembakan terbuka.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X