Di Sini, Penjualan hingga Iklan Junk Food Dilarang

- 6 Agustus 2020, 14:51 WIB
Ilustrasi junk food. (fikindonesia.pikiran-rakyat.com)
Ilustrasi junk food. (fikindonesia.pikiran-rakyat.com) /

GALAMEDIA - Penjualan, distribusi, dan iklan makanan rendah gizi (junk food) serta minuman tinggi gula dilarang otoritas negara bagian Oaxaca di Meksiko dijual ke anak-anak, Rabu, 5 Agustus 2020.

Oaxaca jadi negara bagian pertama di Meksiko yang memberlakukan aturan tersebut.

Anggota kongres di Oaxaca bertepuk tangan setelah mengesahkan aturan yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan anak-anak di Meksiko, negara dengan tingkat penderita diabetes dan obesitas tinggi.

"Kami mendorong perubahan ini sehingga anak-anak dapat mengonsumsi makanan sehat dengan gizi yang baik untuk tubuh dan perkembangan mereka, daripada membiarkan kebiasaan makan mereka didikte oleh industri," kata salah satu anggota kongres, Magaly Lopez, dalam pidatonya di hadapan anggota dewan negara bagian.

Baca Juga: Klaim Ansu Fati Pemain Seumur Hidup Barcelona, El Barca Syaratkan Rp 6,8 Triliun bagi yang Berminat

Masyarakat Meksiko telah lama berjuang menekan tingkat diabetes dan obesitas, tetapi upaya itu sulit dilakukan di tengah pandemi COVID-19.

Sejauh ini, seperti dilansirkan Antara, Meksiko menempati urutan ketiga untuk negara dengan jumlah korban COVID-19 tertinggi dunia. Otoritas setempat mengumumkan 449.961 orang positif COVID-19 dan 48.869 di antaranya meninggal dunia.

"Minuman yang mengandung gula seperti sukrosa dan sirup jagung dengan kandungan fruktosa tinggi, yang terkait dengan tingginya risiko peningkatan berat badan, dan hasilnya, banyak warga kelebihan berat badan dan obesitas, serta diabetes," demikian isi rancangan peraturan negara bagian Oaxaca mengutip dari hasil kajian Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) yang diterbitkan pada 2015.

Baca Juga: Ketua MPR Kritik Janji Pemerintah Beri Rp 600 Ribu per Bulan ke Pegawai, Said Didu: Prank Baru Lagi?

Halaman:

Editor: Dadang Setiawan


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X