LSI Denny JA Salah Prediksi, Fadli Zon: Tak Ada Koreksi, Tak Minta Maaf, Apalagi Membubarkan Diri

- 19 September 2020, 18:21 WIB
Update sebaran corona Indonesia, Sabtu 19 September 2020. /

GALAMEDIA - Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA kembali jadi perbicaraan di dunia maya. Hal itu terkait riset yang dilakukan saat awal pandemi virus corona (Covid-19).

LSI Denny JA merilis riset yang dilakukan April lalu dan menyatakan bahwa Covid-19 di Indonesia akan berakhir pada Juni 2020.

Riset tersebut menyertakan disclaimer mengenai kepatuhan terhadap sejumlah asumsi yang bila dilanggar, prediksi tidak akan terjadi.

Seperti diketahui, pertambahan kasus Covid-19 saat ini terus cenderung mengalami peningkatan. Bahklan, hari ini mencatat rekor baru, kasus Covid-19 harian tembus angka 4.000.

Baca Juga: Cek Merchant Baru ShopeePay Minggu Ini, Siap Buat Kamu Kenyang dan Kantong Hemat

Politisi Partai Gerindra, Fadli Zon ikut mengomentari hasil riset tersebut.

“Walaupun salah prediksi telak, tak ada koreksi, tak minta maaf, apalagi membubarkan diri. Hanya menunggu waktu semoga org pd lupa. Gitu ya Bang @RamliRizal,” kata Fadli di akun Twitternya, Sabtu 19 September 2020.

Sebelumnya, ekonom senior, Rizal Ramli juga bersuara terkait hasil survei dan riset yang dilakukan LSI Denny JA.

Baca Juga: [Update] Hari Ini Kasus Covid-19 Kembali Pecahkan Rekor, Total Pasien Positif Mencapai 240.687 Orang

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X