Papua Bersiap Lockdown, Andi Arief: Cuma Lockdown yang Bisa Hentikan Penyebaran Covid-19

- 22 Juli 2021, 12:08 WIB
Andi Arief Puji Gubernur Papua Lukas Enembe dalam Kebingungan Rezim Jokowi Menyelesaikan Covid-19
Andi Arief Puji Gubernur Papua Lukas Enembe dalam Kebingungan Rezim Jokowi Menyelesaikan Covid-19 /Kolase Twitter@ LukasEnembe dan @Jokowi

GALAMEDIA - Politikus Partai Demokrat Andi Arief membandingkan sikap Presiden RI Joko Widodo dan Gubernur Papua Lukas Enembe.

Andi Arief mengaku menaruh hormat kepada Gubernur Papua Lukas Enembe lantaran memilih untuk melakukan lockdown di tengah pandemi Covid-19 yang semakin meningkat.

Sebagaimana diketahui, Gubernur Papua Lukas Enembe meminta masyarakat Papua melakukan persiapan dan mengantisipasi surat edaran gubernur terkait rencana lockdown. Langkah tersebut diambil dengan tujuan menekan penyebaran Covid-19 di Papua.

Baca Juga: Genap Berusia 8 Tahun, William dan Kate Membagikan Postingan Manis di Hari Ulang Tahun Pangeran George

Bahkan, Pemerintah Provinsi Papua merencanakan akan menutup akses keluar dan masuk, baik jalur penerbangan maupun perairan. Kemudian, penutupan atau lockdown tersebut akan dimulai pada Agustus mendatang.

Sementara, Indonesia sendiri hingga saat ini tidak pernah melakukan lockdown secara nasional tetapi menerapkan sistem PSBB hingga PPKM Level 3-4.

Terkait hal tersebut, Politikus Partai Demokrat Andi Arief pun mengkritisi Presiden Joko Widodo yang hingga saat ini tidak melakukan lockdown untuk menurunkan kasus Covid-19.

Tak sampai disitu, ia kembali memberikan contoh keputusan besar yaitu melakukan lockdown nasional yang seharusnya diambil oleh Presiden Jokowi.

Baca Juga: Eks Ketua Kadin Jabar Jadi Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Hibah, Kejaksaan Kembangkan Penyidikan

"Saya, Jokowi Presiden RI. Memutuskan upaya besar dilakukan dg "lockdown Nasional" 4 minggu. Pembangunan infrastruktur dan tidak mendesak Ibu kota baru saya tunda. Adapun 100 jt rakyat terdampak diberikan BLT per minggu 500 ribu. Saya gak pelit sama rakyat.

Halaman:

Editor: Hj. Eli Siti Wasilah


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X