Obat yang Digunakan Donald Trump belum Kantongi Izin, Terpaksa Diberikan Karena Mengancam Jiwa

- 5 Oktober 2020, 21:11 WIB
Presiden AS, Donald Trump.
Presiden AS, Donald Trump. /ANTARA/


GALAMEDIA - Penggunaan pengobatan virus corona (Covid-19) eksperimental Regeneron oleh Presiden Donald Trump menciptakan "situasi yang sangat sulit" bagi pembuat obat. Soalnya hingga saat ini belum diizinkan untuk penggunaan yang lebih luas.

Hal tersebut diungkapkan CEO Regeneron Pharmaceuticals Dr Leonard Schleifer pada hari Senin. 5 Oktober 2020.

Presiden, yang mengumumkan pada Jumat bahwa dia dan ibu negara Melania Trump dinyatakan positif mengidap virus corona, diberi pengobatan antibodi monoklonal Regeneron dosis 8 gram, kata dokternya.

Perusahaan mengatakan memberikan obat kepada presiden atas permintaan "penggunaan dengan belas kasih" dari dokter Trump, yang memungkinkan untuk memperluas akses ke obat eksperimental untuk penyakit yang "mengancam jiwa", menurut Food and Drug Administration.

Leonard Schleifer
Leonard Schleifer

Ini memungkinkan pasien untuk mengakses obat yang diteliti di luar uji klinis sebagai pengganti perawatan lain yang memadai.

Itu berarti bahwa meskipun dokter presiden cukup yakin akan manfaat obat tersebut untuk memberikannya kepada Trump, pengobatan tersebut tetap tidak tersedia bagi kebanyakan orang Amerika.

"Kami telah mencoba mengambil pendekatan berprinsip sampai ada otorisasi yang lebih luas," kata Schleifer kepada Meg Tirrell dari CNBC di "Squawk Box."

Baca Juga: Planet Mars Besok Berada di Posisi Terdekat dengan Bumi, Bisa Disaksikan dengan Mata Telanjang

“Meminta seseorang seperti presiden untuk menjalani uji klinis tidaklah praktis.”

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x