Erick Thohir Jamin Keamanan Data Vaksinasi Covid-19

- 24 November 2020, 23:39 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. /Dhemas Reviyanto/ANTARA FOTO

GALAMEDIA - Data yang digunakan untuk pelaksanaan vaksinasi Covid-19 akan benar-benar dijamin kerahasiannya. Data tersebut dipastikan menjadi milik pemerintah.

Hal itu disampaikan Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Erick Thohir dalam webinar Kesiapan Infrastruktur Data Vaksinasi Covid-19, Selasa, 24 November 2020.

"Kami tekankan bahwa data ini milik pemerintah. Kami dari BUMN, yaitu Telkom dan Bio Farma, sebagai agregator saja untuk menjaga agar data bisa terekam dengan baik, datanya baik. Jadi bukan milik kita, ini milik pemerintah," terang Erick.

Baca Juga: Heran dengan Orang yang Senang Berada di Neraka, Buya Yahya: Jangan Dekati, Dia Punya Racun

Pernyataan itu disampaikan Menteri BUMN tersebut karena data-data pribadi tidak bisa menjadi milik publik atau milik sebuah perusahaan.

Oleh karena itu, sejak awal pun pemerintah sudah memastikan kerahasiaan data tersebut. BUMN, ujarnya, hadir untuk membantu dan data merupakan milik pemerintah.

Sebelumnya, pemerintah menugaskan Kementerian BUMN membantu proses vaksin mandiri bagi 75 juta jiwa atau sekitar 160 juta dosis vaksin melalui integrasi satu data vaksin yang dibangun bersama antara Telkom dan Bio Farma.

Dalam pelaksanaannya, Telkom akan membangun sistem informasi pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang didukung oleh integrasi satu data vaksin.

Baca Juga: Kirim Karangan Bunga Turut Berduka ke Habib Rizieq, Kader PDIP: Innalilahi...

Lewat sistem itu, akan diintegrasikan data dari berbagai sumber kementerian, lembaga, operator telekomunikasi untuk validitas calon penerima vaksin.

Halaman:

Editor: Lucky M. Lukman


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X