Kisah Ayah di Garut Curi HP Agar Anaknya Bisa Belajar Daring Jadi Viral, Bantuan Mulai Berdatangan

- 5 Agustus 2020, 18:29 WIB
Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Garut, Sugeng Hariadi, didampingi Kasi Pidum Kejari Garut, Dapot Dariarma beserta jajaran Kejari Garut memberikan bantuan kepada keluarga A di Kampung Silelang, Desa Jati, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, Rabu 5 Agustus 2020. (Agus Somantri) /


GALAMEDIA- Seorang ayah berinisial A (41), warga Kampung Silelang, Desa Jati, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut terpaksa mencuri handphone karena terdesak untuk memenuhi kebutuhan anaknya agar bisa belajar secara online.

Ayah tiga anak itu pun mengaku menyesal dan menyadari kesalahannya. Andai saja ia memiliki cukup uang, tentu perbuatan terlarang itu tak akan dilakukannya.

Bekerja sebagai buruh serabutan, kerap kali membuat penghasilannya tak menentu. Saat ada yang menyuruh bekerja, ia bisa mendapatkan penghasilan Rp50 ribu per hari.    

Baca Juga: Bela Habib Rizieq, Ratusan Orang di Tasikmalaya Minta Polisi Menangkap Budi Djarot

Namun tentu saja, uang yang didapatnya itu tidak cukup untuk menghidupi empat orang anggota keluarganya. Jangankan untuk membelikan HP anaknya, untuk makan sehari-hari saja masih serba kekurangan.

"Saya bingung anak saya merengek minta dibelikan HP. Soalnya sudah 10 hari ketinggalan pelajaran. Saya terpaksa mencuri HP, meskipun saya sadar bahwa perbuatan itu sangat salah," ujarnya, Rabu 5 Agustus 2020.  

Tinggal di gubuk berukuran 4x6 meter di gang sempit, hanya ada satu kamar serta sebuah ruangan yang dijadikan sebagai ruang tamu sekaligus berfungsi sebagai ruang tidur dan tempat berkumpul keluarga.

Didalamnya, hanya ada lemari pakaian, lemari piring, dan TV tabung. Sedangkan di belakangnya, terdapat sebuah toilet.

Baca Juga: Popularitas Selebriti Jadi Senjata Utama Parpol di Pilkada Serentak

Halaman:

Editor: Dadang Setiawan


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X