Jokowi Ngeyel Buka Investasi Miras, Ulama Papua: Anak Papua Calon Presiden yang Mau Dibunuh Masa Depannya

- 2 Maret 2021, 09:39 WIB
Minuman beralkohol, Miras.
Minuman beralkohol, Miras. //Pexels.com/MichaelGaida

GALAMEDIA - Polemik Perpres Nomor 10 Tahun 2021 Tentang tentang Bidang Usaha Penanaman Modal. Dalam aturan ini, dimuat regulasi pembukaan investasi minuman keras (Miras) di beberapa wilayah, salah satunya Papua.

Aturan ini merupakan aturan turunan dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja atau lebih dikenal dengan UU Cipta Kerja. Gelombang penolakan kini muncul dari berbagai pihak, termasuk dari organisasi-organisasi dan tokoh Papua itu sendiri.

Nada penolakan yang sama juga muncul dari salah satu penceramah atau dai asal pedalaman Papua, Fadlan R. Garamatan, yang juga merupakan Presiden Al-Fatih Kaaffah Nusantara (AFKN).

Baca Juga: Tolak Perpres Legalisasi Miras, Gus Miftah: Miras yang Halal dan Layak Dikonsumsi Hanya Es Batu!

Dalam cuitannya di Twitter @fadlannuuwaar pada Senin, 1 Maret 2021, ia mengatakan bahwa anak-anak Papua adalah aset gemilang bangsa Indonesia. Selain itu, ia juga mengungkapkan bahwa anak-anak Papua adalah calon presiden terbaik suatu saat nanti.

"Anak-anak Papua adalah aset gemilang bnagsa, mereka calon Presiden Indonesia terbaik suatu saat," tulisnya, dilansir Galamedia pada Selasa, 2 Maret 2021.

"Kenapa mereka mau dibunuh karakternya, sikapnya, perilakunya, masa depannya atau hidupnya dengan miras," lanjut dia. Seperti diketahui, sebelumnya penolakan keras datang juga dari beberapa tokoh Papua lainnya seperti Natalius Pigai dan Christ Wamea.

Baca Juga: Fahri Hamzah Tanggapi Soal Jokowi Izinkan Investasi Miras: Investasi Jamu Lebih Jelas

Pembukaan izin investasi miras ini dinilai akan membahayakan generasi bangsa Indonesia. Selain itu, selama ini di Papua, miras memang merupakan penyumbang penyebab kematian tertinggi.

Halaman:

Editor: Hj. Eli Siti Wasilah


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X