Rusak Kepercayaan Bisnis Global, TikTok Serang Balik Donald Trump dan Ancam Gunakan Jalur Hukum

- 7 Agustus 2020, 18:55 WIB
TikTok ancam akan tuntut pemerintahan Donald Trump .* /AFP/Tolga Akmen via Bussiness Insider/


GALAMEDIA - TikTok mengancam akan melakukan tindakan hukum terhadap Presiden Donald Trump karena melarang aplikasi media sosial China melakukan bisnis dengan perusahaan Amerika Serikat (AS).

Aplikasi ini telah menjadi pusat perang teknologi antara AS dan China. Washington telah mengancam akan melarang TikTok di AS karena masalah keamanan nasional.

AS menuding aplikasi tersebut dapat memungkinkan Beijing untuk memata-matai pegawai dan kontraktor pemerintah AS, mengumpulkan data pribadi untuk pemerasan, melakukan spionase perusahaan, dan digunakan untuk "kampanye disinformasi" yang menguntungkan pemerintah China.

Baca Juga: Gaji di Kisaran Ini yang Jadi Target Pemerintah untuk Mendapatkan Bantuan Rp 2,4 Juta

TikTok membantah tuduhan tersebut, dan Beijing telah menentang aturan pelarangan tersebut, dengan mengatakan akan membela hak dan kepentingan sah bisnis China.

TikTok mengatakan pihaknya "terkejut" dengan aturan tersebut. Disebutkan "tidak ada proses hukum atau kepatuhan terhadap hukum" dari pemerintahan Trump.

"Aturan ini berisiko merusak kepercayaan bisnis global pada komitmen Amerika Serikat terhadap supremasi hukum, yang telah menjadi magnet bagi investasi dan memacu pertumbuhan ekonomi Amerika selama beberapa dekade," kata TikTok dalam sebuah posting blog.

Baca Juga: Bantuan Rp 2,4 Juta Untuk Pegawai Bergaji di Bawah Rp 5 Juta Ditentang, Dananya Diminta Pengusaha

“Dan ini menjadi preseden yang berbahaya untuk konsep kebebasan berekspresi dan pasar terbuka. Kami akan mengejar semua pemulihan yang tersedia bagi kami untuk memastikan bahwa aturan hukum tidak dibuang dan bahwa perusahaan kami dan pengguna kami diperlakukan dengan adil - jika tidak oleh Administrasi, maka oleh pengadilan AS. "

TikTok, yang dimiliki oleh raksasa internet ByteDance yang berbasis di Beijing, bukan satu-satunya perusahaan China yang ditargetkan oleh administrasi Trump, Kamis 6 Agutustus 2020. Perintah eksekutif lainnya diarahkan ke WeChat, aplikasi perpesanan populer milik Tencent, mengklaim pengumpulan datanya dapat memberi Beijing akses ke informasi pribadi orang Amerika.

Halaman:

Editor: Dicky Aditya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X